Aku lagi lemes dan badly butuh adrenalin nih, maka aku akan menulis satu posting yang kudedikasikan buat satu musuh bebuyutanku. 

 

NYAMUUUUK!!!

 

Yeah, makhluk satu ini, tak henti-hentinya menghasut teman-temannya untuk merubungi dan menghisapi darah daripada bayi-bayiku di rumah (yang kecil maupun yang besoar) dan bikin mereka nggak bisa tidur dan bikin agenda malam jadi berantakan! 

I HATE I HATE I HATE!   SEBAAAAAALLLLL!!!!

Sapa yang nggak kesel bentar-bentar kedengeran suara nguing -nguing -nguing yang menyebalkan itu.  Oh ya, katanya yang suka bikin ribut itu nyamuk jantan, dan yang suka menghisap darah itu nyamuk betina, tapi so far aku nggak bisa buktiin kebenarannya, karena semuanya udah kena jepret duluan ama raket nyamuk… PREPET PREPET PREPET PRET…. wah puas banget kalo udah denger bunyi yang sebenarnya bikin pekak kuping itu… ouch aku jadi takut punya bakat psikopath…! >:O

Si nyamuk dan temen-temennya ini yang udah bikin aku nggak bisa tidur malam demi malam setelah seharian nguli sehingga badan drop dan musti istirahat seminggu.  Padahal aku gitu loh, yang usahanya perasaan udah maksimal dengan rajin minum suplemen herba tiap hari dan pake biofir pula. 

Artinya kalo udah batas maksimal kapasitas tubuh terlewat, tunggulah jadwal sakitnya… gitu deh kayaknya.

Untuk mengusir si nyamuk ini aku udah nanem Zodia di depan rumah, trus di belakang rumah,  trus kadang2 potnya juga kubawa ke dalam rumah kalo malam.  Yang terakhir aku beli alat pembunuh nyamuk teknologi Korea *halah* yang namanya BLACK HOLE (TM).  Alat ini memanfaatkan sinar Ultravilet yang dipancarkan pada casingnya yang mengandung TiO2 (Titanium Dioxide) yang setelah bereaksi akan menghasilkan O2 dan CO2 layaknya manusia sehingga diharapkan nyamuk tertipu dan mendekat.  Alat ini diklaim sudah pernah diujicoba dan dapat membunuh 20.000 ekor nyamuk *rajin amat yang ngitungnya ya*.

 

Wallahu alam, yang jelas pas dipasang di kamar anak-anak, temennya nyamuk yang pesta darah tetep aja banyak.  Walaupun ada juga sih yang masuk perangkap, namun jumlahnya nggak seperti yang digembar-gemborkan tuh.  Yang bikin aku agak bete harganya itu nggak mau kurang dari 600rb, soalnya yang jual Carrefour gitu loh, kalo nggak, aku mau nawar sampe harga banting, udah gitu aku bakal minta juga harga cekek, trus harga ketabrak…  wakakaka 😀

Dengan konsumsi listrik 30 watt,  alat ini memang akan menjadi black hole di anggaran rumah tanggaku.

Dan akhirnya, kita kembali pada….. good ol’ raket nyamuk…  Cara paling menyehatkan untuk membunuh nyamuk, sekalian bisa buat latihan lomba bulutangkis  17 Agustusan.  

So far raket nyamuk yang udah pernah kita beli berbagai macam model, dari yang pake batere ukuran A (yang gede banget itu) 2 biji lagi, sekarang udah ada yang model rechargeable, lumayan ngirit dikit. 

Cuman sebelnya bentar-bentar rusak, yah selama masih ada anak yang masih belom ngerti nyari duit itu susah, tahan sabar dikit… lagian cuman 50ribuan ini… *cegluk.. kebayang udah bisa buat beli pizza tuna pedas cheesy bites ukuran supreme berapa kali kalo nggak keseringan rusak*…

Namun berperang dengan nyamuk tidak boleh berhenti pada pembunuhan massal nyamuk! Tapi cari sumbernya lalu eliminasi!

Itu juga yang kulakukan beberapa minggu belakangan ini.  Selusur punya selusur, aku akhirnya harus give up dan mengakui keganasan alam yang berada di luar kendali manusia.

Pasalnya, depan rumah banget adalah sungai irigasi.  Nah, selama beberapa lama nggak pernah hujan ini sungai itu juga nggak dialiri air, cuman masih aja ada air tergenang di dasarnya.  Genangan bau ini yang mau nggak mau jadi tempat keluarganya nyamuk berbiak… yaw!  Masalah bau masih bisa diatasi dengan banyaknya pohon yang menghalangi sungai dengan perumahan, dan kecenderungannya naik ke atas kalo siang, tapi nyamuk?  Nyamuk kan mobile banget… 

Nah kalo aku melakukan langkah ‘mengubur’ genangan-genangan di sungai (Membersihkan, Menutup, Mengubur- inget 3M si Suti Karno),  apa aku nggak ditangkep pak RT tuh berani-beraninya menimbun sungai?  Orang kan maunya ngeruk, ini malah nambahin.  Salah juga.  

Denger-denger beberapa tetangga anaknya ada yang lagi kena demam berdarah.  Aduh jangan dong… aku mendingan begadang lagi dan drop lagi juga nggak apa-apa deh… tapi mendingan jangan ganggu aku dan bayi-bayiku lagi dong please….  Kita jalan masing-masing aja deh, bisa nggak Muk?  Napsi-napsi Muk… Gua gampar juga lo Muk kalo ga ngarti juga!  Tunggu gue ntar malam.   Aku akan menjadi mimpi burukmu! *halah!*

~*@*~

Iklan

13 pemikiran pada “Pengumuman Perang!

  1. Dina musuhan ama Tatang ?

    Waktu cuti di Bekasi, setiap hari saya begadang tuk nepakin nyamuk dr pada dua buah hati digigitin nyamuk. Nggak kurang dari 50 nyamuk dibantai setiap harinya. Maklumlah dapet kamar yang gak ada AC-nya.

  2. Tatang???? Tatang apa nih… hehehe…
    50 ya… hmmm…itu sebenernya kalo lagi ga musim, kalo musim bisa 2x lipatnya di sini. Tiap kali dikira habis, eh datang lagi datang lagi, sepasukan demi sepasukan. Kayaknya ga bisa menang deh.
    musti digimanain ya?
    *enter iklan antinyamuk… wataw!*

  3. Di sini nyamuk seh ada, cuman jumlahnya terkendali (ceileh..), adanya di taman2 yang banyak pohonnya, ato sekalian di hutan. Kalo di rumah si ga ada..donno wat tu du kalo nanti pulkam..hihihi…

  4. eh nambah: kata Aymen kenapa ga tidur pake mosquito net aja? lebih ekonomis daripada pake chemical ato ultraviolet lamp. Kalo ngliatin itu lampu tanpa pake kacamata pelindung kan bisa merusak mata lokh?

  5. Itu juga yang jadi pemikiran si Ayah, yang seperti biasanya selalu berbau jadul.. *hihihi I love u ayah… :P*
    Cuman model tempat tidurnya musti dirombak dulu, ato perlu bikin tiang khusus kalik ya. Hmm…. coba kita pikirin dulu,
    nanti kita laporin hasilnya.

    Tatang… huh!

  6. koq susah – susah banget sihh .. dari nenek moyang gue.. ampe ame gue dari dulu nyee… pakek
    kelabu .. aman… nyaman.. alaaamiii… makanye kebanyaan nonton reklame anti nyamuk.. eeee malah di bodoh-bodohi..
    asel tau aje yee.. guee pakek kelabu pilih yang cantiiik and serasi dgn kamar guee biar mahal dikit manfat nya buaaanyak… tidurnya nyenyak seperti tidur di tempat tidur pengantiiiin..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s