Siang ini ketika aku lagi asik makan siang ama Emil di kantin Lippo (LIPI Pojok) sebelah GCC aku ketemu dua orang dari golongan  JIL (Jamaah Islam LIPI).  Orang TELKOM juga sih, cuman kalo Jum’atan larinya ke mesjid LIPI, entah apa alasannya.  Mungkin karena khutbahnya orang LIPI lebih logis, sistematis dan ilmiah, dibanding mesjid satunya yang kalo dibanding LIPI mungkin tergolong lebih banyak mistisnya :P  Nggak juga sih :P  Ini murni becanda.

Yang satu bapak-bapak, dan yang seorang lagi oom-oom keren, keliatannya cowok cakepkelahiran sekitar tahun 69an lah, ga jauh ama kita-kita, hihihi…. appa seeh..

Tampang dan perawakannya nggak jauh-jauh dari ini nih.

Cakep.  Titik.

Kedua orang itu ngambil tempat duduk di bangku yang udah kita tek-in.  Yang bapak-bapak kenal sama Emil, jadi dia bisa basa-basi nanya ini itu.  Dan si bapak ini juga pernah satu workshop ama aku di Bintang Raya (doh, penginepan ini terkenal sekali ya!), jadi kita pun bertukaran kalimat.

Cuman yang seorang lagi nih, duh, mo ngomong apa ya ama dia?  Dia juga bingung mo ngobrolin apa kira-kira ama kita-kita cewek-cewek pembunuh (read: killer)?  Pertama dia senyam senyum aja,  jadi bikin aku kadang nyempetin ngelirik sedikit.  Ok deh, sedikit-sedikit :P  

Wakakakakakak ternyata gw masih cewek normal :P 

Ga mungkin menyia-nyiakan pemandangan indah yang disuguhkan  Allah ke depan mata kita.  Susah kalo menghindari nggak liat dia, apa lagi dia duduk pas di depan gw (ok deh, sebenernya minggir kiri dikit), mo ngapain juga? Masak harus pindah, orang kita yang duluan duduk di situ.  Belagak sombong aku ga berani, sapa sih gw? 

Akhirnya aku dan Emil makan aja cuek lagipula mo diapain lagi tuh cowok, biar cakep kan gak bisa diapa-apain juga. *Istighfar*  Fiuh, akhirnya tu setan pergi juga.  Halik siah, ah!

Karena makanan aku dan Emil lebih dulu datang, kita pun makan duluan de.  Makannya pake hati-hatiii banget,  biar nggak ada nasi ato sambel terasi nempel di bibir.   Malu kalee keliatan lapar banget.

Tapi semenit kemudian, ketika kita mulai makan,  dan si bapak dan si Oom itu mulai membuka percakapan antara mereka sendiri, mendadak aku udah nggak bisa jaim lagi.

Pasalnya, suara si Oom mengandung terlalu banyak estrogen.

Really really a turn off!

7 pemikiran pada “Kecele

  1. Ga tau perempuan lain ya Ning, kalo aku milih calon suami berdasarkan timbre, intonasi, pengucapan dan kontent pembicaraan, dan jadinya si ayah hihihi…

  2. Adalah, di Al-Quran diceritakan bahwa nabi Yusuf cakepnya bikin perempuan2 nggak sadar udah motong jarinya sendiri. Tapi nggak ada yang berani ngebayangin kayak apa.. mungkin dari seluruh perawakan, suara (oh yes!) dan gerak-gerik dan content yang dikandungnya dan sopan santunnya sangat sangat sempurna.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s