Yak, setelah diselang hal-hal lain yang mengalihkan perhatian sejenak, tempo satu jam sudah cukup tenang.  Nggak, nggak perlu prozac atau antidepressant lainnya.  Emang gue cewek apaan.. 

Jadi inget pertanyaan Eka kemarin soal tempat penyimpanan dinar yang aman.  Eka, salam kenal, kujawab di sini ya pertanyaanmu.  Sapa tahu bermanfaat juga buat yang lain.

Waktu aku mau beli dinar pertama-tama juga bimbang tentang tempat penyimpanannya.  Di safe deposit bank? Ribet dan berbiaya.  Disimpen di wakala, berbiaya juga. 

Akhirnya aku dapet jawaban waktu sebelum lebaran kemarin, Carrefour kan bikin obral beberapa barang yang salesnya kurang, tapi saat-saat tertentu bisa dibutuhkan orang.  Aku kebetulan liat harga lemari brankas lagi turun juga.  Kebeneran, aku juga perlu tempat aman buat naro akte kelahiran, ijazah dan segala harta bendaku (yang sedikit), dan mungkin lemari brankas adalah jawabannya. 

Kalo harga normal, brankas yang bisa nampung satu map ukuran HVS tanpa terlipat adalah 900ribuan.. tapi waktu itu, alhamdulillah cuman 400 sekian.. agak lupa pastinya.

Akhirnya kita boyong itu brankas ke rumah 😀 dan dinar-dinarku masuk semua di sana.  Kombinasi pinnya bisa kita ganti dari default pabrik.. asal jangan dilupain aja nanti susah bukanya hehe.  Tapi kalo kita lupa pun, brankas itu disertai dengan kunci (mirip kunci mobil yg silinder itu).  Jangan sampe kunci jatuh ke tangan anak-anak dan yang tidak berhak.

Brankasnya emang bisa diangkat-angkat, tapi tenang… bisa ditempel kuat di tembok karena ada sekrup dan baut pengencangnya yang dipasang dari dalem lemari, nggak bisa dilepas dari luar… jadi bisa dibikin permanen.

Kalo di rumah sendiri mungkin bisa ditaruh di ceruk yang ditutup dengan bingkai lukisan.. sok filmis ih :p tapi berhubung aku masih ngontrak jadi masih diumpetin di …….. (emang gue bego ngasih tau di sini hahaha…. :p)

Nah, pengalamanku lagi nih, ceritanya bosan ngontrak, mau beli rumah ah.. Udah dapet, yang deket ama sekolah alam (hidup sekolah alam!).  Emang dasar jodo semuanya lancar, tapi hampir semua harta terpaksa harus dicairkan termasuk dinar.  Waktu aku beli akhir bulan Agustus.. dijual sebagian bulan kemarin.. harga jualnya alhamdulillah… beli 25.5 juta, dijual dapet 27,6juta, sudah termasuk potongan 6% untuk biaya administrasi wakala.  Bersih dapet 2,1 juta dalam tempo 2 bulan.  Berkah dan halal lagi.  Bener-bener nikmat nabung di dina……r….

Tunggu apa lagi …ayo ikutan nabung dina….r…  

Iklan

2 pemikiran pada “To Eka & friends : Tunggu apa lagi?

  1. Devy.. liat lagi di postinganku yg bulan Agustus tentang Wakala. ada nggak alamat di medan dan sekitarnya ya.. nanti aku kabari kalo dapet infonya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s