Yippee.. dapet undangan acara ketemu Andrea Hirata tanggal 7 Juli 2007 di Parijs van Java Mall Bandung. Yippee… tanggalnya pas tanggal kawan Jeffrey melangsungkan resepsinya di Savoy Homan. Yippee… tempatnya deket banget sama tempat nginep yang udah dibooking dari sebulan lalu.
 

What a luck! Atau memang sudah saatnya living my dream bisa ketemu Andrea hahaha 😀

Of course it means nothing kalo dilihat dari sisi pertambahan jumlah harta kekayaan atau peningkatan kesehatan tubuh. But of course it means everything kalo mau dilihat dari sisi peningkatan orang yang bakal sirik kalo D nampilin foto bareng Andrea di sini (mas Koen kapan blogku dibenerin scriptnya). Atau tanda tangan Andrea di buku Edensor D 😀 dan alamat email khususnya yang nggak dipublish diwebsitenya :p  Sebagai bonus dapet juga foto bareng Riri Riza sutradara ‘Petualangan Sherina’, ‘Soe Hok Gie’ dan ‘3 hari untuk selamanya’. Bonus getu loh! Padahal sama terkenalnya sama Andrea hehehe whatever!

Pasalnya, suami juga ngefans (walaupun diam-diam dan keseringan nggak ngaku) jadi nggak ada problem buat memburu acara di luar kota domisili kami, padahal waktu kami baru tiba di Bandung itu jam 15.15. Acaranya dijadwal mulai pukul 16.00. Kami belum check in dan sholat zuhur maupun ashar.   Kesimpulannya, mepet banget gitu. Tapi memang sudah dasarnya harus kesampean ketemu Andrea.. ya lancar deh.

Jam 16.00 kurang 5 menit kita udah nongkrong. Tapi jam 16.00 teng masih juga belom ada tanda2 jreng acara. Untungnya anak2 seneng2 aja bisa lari-larian di pelataran pameran buku murah Gramedia sambil foto-fotoan.
Celingkukan nyari Andrea, gak nemu juga sampe akhirnya jam 16.40an baru deh Riri Riza tampil di pemandangan.   Andrea di sebelahnya! Nyaris ketuker abis sama2 keriting sih… untung ada tahi lalatnya itu yang bisa jadi penanda.  (Mungkin ini penyakit helo efek yang parah, wong beda banget gitu kok bisa ketuker ;))

Booksigning dijadwal setelah acara bincang tapi D bisa dapet foto bareng dan tanda tangannya sebelum acara dimulai. Resepnya cuman satu : nekat hahaha.. Ingat itu kawan, kalau ingin banget keinginanmu tercapai.

Untung aja bisa dapet semuanya sebelum acara habis jam 18.00 (dengan probabilitas mulur 100%) soalnya kita juga musti siap2 untuk acara Jeffrey jam 18.30. Untungnya lagi suami dan anak-anak pake batere energizer, jadinya sepulang dari acara jam 17.30 yang masih juga belum selesai, kita nggak pake istirahat dulu udah langsung tancap ke Homann.

Selama acara Salman muter-muter terus kayak kincir tapinya cuman di tempat Papaya Fresh Gallery di mana mereka lagi ngadain Japanese Food Festival (sushi gratis ;)) , dan narik-narik tangan ke Boulangerie Komugi di mana dia harus dibeliin roti Madeline yang terbikin dari kacang almond yang setelah dirasain, enak!, itu.

Jadi yang D tangkap dari bincang dengan Andrea dan Riri adalah beberapa poin ini aja :

  1. Bila Laskar Pelangi akan difilmkan, Andrea pingin hanya Riri Riza yang jadi sutradara. “Begitu saya menulis buku ini, saya langsung tahu bahwa naskah ini (bila difilmkan) milik Riri Riza”.
  2. Riri Riza belum ada gambaran bagaimana Laskar Pelangi akan difilmkan “Saya sendiri masih mencari-cari chemistry di antara kami,” katanya sambil melirik Andrea. Riri mengakui, pekerjaan mengadaptasi buku adalah hal yang sangat sulit dilakukan, karena menulis novel dan membuat film adalah dua hal yang sama sekali berbeda. Namun Riri menyebutkan seburuk apapun film yang akan dia buat tidak akan menjadikan novel Laskar Pelangi ikut jelek. Malah jadi makin bagus (bener juga sih) yang rugi justru yang bikin filmnya hehe… why you would take the risk Riri? Riri adalah orang yang suka tantangan… wish you luck man. Andrea memuji Riri yang udah sukses mengadaptasi buku memoar Soe Hok Gie ke dalam film. D harap dia akan mendampingi Riri dalam penulisan naskah filmnya.
  3. Andrea terlihat ingin sekali Laskar Pelangi dijadikan hidup, tidak hanya dalam imajinasi pembaca, tapi juga penonton. Ia ingin logat Belitong terdengar, keindahan alam dan potensinya membuat orang terkesan, kemiskinan rakyatnya terangkat, dan seperti Bali, Jawa, Dayak dan lain-lain, budayanya dipertunjukkan di panggung kebhinnekaan Indonesia. Andrea, if it’s your true vision, you are really one GREAT guy!  I mean GREAT not just ‘great’! Harapan ayah Seman untuk mengangkat harkat martabat dan kehidupan sosial di Belitong, akan terwujud tanpa kamu harus menjadi ahli pupuk.

Tadinya siih, D ingin menyampaikan pendapat bahwa sebaiknya buku Andrea jangan difilmkan karena dari pengalaman para penulis sekelas Umberto Eco ‘The Name of The Rose’ juga Dan Brown ‘Da Vinci Code’, langsung nyesel setelah filmnya nggak sukses.

Tapi setelah menyadari kebesaran visi Andrea, man, don’t let anything get in your way now. Semoga Allah merengkuh mimpi-mimpimu…

Iklan

8 pemikiran pada “Andrea on a Platter –

  1. Saya juga ada disana, memang seru dua keriting itu (andrea dan riri), aku yang nggak setuju laskar pelangi difilmkan rasanya bisa diyakinkan dua cowok maniezzz itu, good luck ajalah buat semua, tapi mbak, buktiin dong fotomu dengan andrea, mana?..hiks

    salam
    kinkin

  2. Fotonya udah kukirimin.. dah dapet kan? Blog ini punya problem sama upload foto, i hope mas Koen sebagai admin yang punya wewenang bisa segera menindaklanjuti.. please! Banyak yg crying out loud! supaya foto Andrea bisa masuk di sini loh..

  3. duhhh……jadi iri bangetss dehh liat foto2 nya bareng andrea hirata… kerennnnn bangetsss…. plisss dong bakk kirimin ke email ku yahhh… aku mau ngoleksi fotonya… mungkin aku dah kena penyakit gila no. berapa yahh… krimin yah mbakk..

    wassalam
    rinie

Comments are now closed.