Dalam usaha mengenal diri sendiri, tidak ada salahnya kita menggunakan sudut pandang berbagai budaya dalam melihat diri kita.  Orang Jawa memiliki primbon yang lengkap dan rumit.  Negara China yang riwayat peradabannya sudah ribuan tahun, juga memiliki sesuatu yang dapat dipakai untuk meneropong karakter umum seseorang, yaitu dalam rangkuman keduabelas shio.  

Shio adalah simbol binatang cina yang mewakili 12 siklus tahunan. Mereka mewakili konsep siklus waktu, tidak seperti konsep waktu Barat yang diwakili dengan bintang-bintang. Kalendar Bulan Cina dibuat berdasarkan siklus dari bulan, dan dibangun dalam format berbeda dari kalendar Barat yang berbasiskan Matahari. Dalam kalendar Cina, awal tahun dimulai antara akhir Januari dan awal Februari. Cina mengadopsi kalender barat sejak tahun 1911, meskipun kalendar lunar (berbasiskan bulan) masih digunakan untuk acara-acara festival seperti Chinese New Year atau yang lebih dikenal dengan Imlek. Banyak kalendar Cina termasuk yang beredar di Indonesia mencetak dua versi baik itu kalendar yang berdasarkan matahari dan penanggalan Cina berdasarkan bulan.Di Amerika, setiap tahun ditandai berdasarkan kelahiran Yesus Kristus, sebagai contoh, 1998 berarti 1,998 tahun setelah kelahiran Kristus. Ini mewakili persepsi linear waktu, dimana waktu berproses secara garis lurus dari masa lalu masa kini dan masa mendatang. Dalam adat Cina tradisional, metode penanggalan adalah berdasarkan siklus, siklus berarti sesuatu terjadi berdasarkan siklus waktu. Metode rakyat yang populer dimana kita dapat melihat metode siklus ini adalah perekaman tahun ke dalam Dua Belas Tanda Binatang. Setiap tahun di tandai dengan nama binatang atau “shio” sesuai dengan siklus yang berputar : Tikus, Kerbau, Macan, Kelinci, Naga, Ular, Kuda, Kambing, Monyet, Ayam, Anjing dan Babi. Oleh karena itu, setiap dua belas tahun binatang atau shio yang sama akan muncul.Shio binatang juga menandakan fungsi sosial yang berguna untuk mencari tahu umur seseorang. Daripada menanyakan berapa umur seseorang, seringkali orang hanya bertanya apa shio dari orang tersebut. Ini akan menaruh orang tersebut dalam siklus 12 tahun, dan dengan sedikit akal sehat, kita bisa menghitung umur orang tersebut.

Legenda Shio

Menurut legenda tradisional Cina, ke dua belas binatang dikumpulkan dalam satu hari untuk menentukan siapa yang menjadi pemimpin dalam siklus pertahunan. Sang Khalik membuat kontes tersebut: siapapun yang dapat menyeberang sungai akan mendapat giliran pertama, dan sisanya akan mengikuti urutan sesuai dengan kedatangan mereka.
Pada awalnya kedua belas binatang berkumpul di dalamnya termasuk kucing. Kucing memberitahu berita ini kepada teman baiknya si Tikus, dan mereka setuju untuk pergi berdua keesokan harinya. Namun, ketika hari dimana kontes dimulai Tikus tidak membangunkan Kucing, yang sebagai seorang kucing senang sekali tidur sepanjang hari. Maka itu kucing tidak mengikuti lomba dan tidak masuk dalam siklus tahunan shio.Pada saat kompetesi, tikus yang penuh akal menumpang pada si Kerbau yang kuat dan gagah untuk menyeberangi sungai. Ketika kerbau sudah mau meloncat ke tepian seberang sungai, tanpa sepengetahuan Kerbau, si Tikus meloncat dari punggung kerbau, dan menjadikan dia pemenang kontes. Binatang terakhir adalah binatang malas yaitu Babi yang pemalas, oleh karena itu Tikus menjadi tahun pertama dari siklus shio, dan diakhiri oleh babi tanpa adanya shio Kucing dalam dua belas siklus tahun itu. Dan oleh karena itu juga, menurut legenda, permusuhan antara kucing dengan tikus dimulai dan masih berlanjut sampai sekarang.

Yeah, cerita di atas sebenarnya merupakan penyederhanaan dari kedalaman kearifan nenek moyang agar dapat dimengerti oleh orang awam.

Sebagai manusia yang bernenek moyang dari China Selatan, mungkin karakter di atas berlaku juga untuk kita-kita.  Mau percaya terserah, nggak juga nggak apa-apa.  Tapi setelah membaca ini, ternyata aku memang macan banget……

12 responses »

  1. Shio …!!! itu kata orang cina , primbon kata orang jawa , ramalan ..! menurut bahasa indonesia atau bahasa gaul yg sebagian orang indonesia negerti.

    itu semua .. adalah adat dan budaya masing2 tempat atau daerah . dan itu semua menurutku hanya cara manusia mencari TUHANnya . siapapun mereka apaun iman mereka INTInya hanyalah pencarian jati diri . dan sah2 aja lagi selama mereka meyakininya dari pada PINTAR.. tapi engga percaya… jadi mereka iri deh… sama orang lain . dan akhirnya…..mereka berkata …… ( rahasia… takut dosa) haaaaaaa

  2. Kl ada yg cocok dr sisi negatif, ya perbaiki. Kl ada yg cocok dr segi positif, ya dikembangkan. Kl ada yg ga cocok, ya ga usah apatis gitulah apalagi sarkastik. Buat introspeksi aja, dgn mempelajari diri sendiri kan sama dengan mengevaluasi ‘aset’ diri sendiri. Ibaratnya, gimana kita bisa menentukan mau usaha apa kl kita ga tau kita punya duit berapa?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s